Kompetisi Web Kompas MuDA & Pertamina

28 Feb

Kompetisi Web Kompas MuDA & Pertamina

 

Kempen penjimatan tenaga sudah ada hampir di seluruh dunia. Pelbagai usaha seperti berbasikal ketika musafir dan mematikan lampu yang tidak digunakan sudah tidak asing lagi bagi kita. Semua dilakukan dalam rangka untuk menjimatkan tenaga dan mengurangkan kesan yang ditimbulkan akibat penggunaan tenaga berlebihan.Walaupun pada intinya, semua itu merupakan prinsip penggunaan tenaga secara bijak, yang juga sering dikampanyekan oleh pelbagai pihak.

Akan tetapi, beberapa soalan justru sering muncul dalam benak kita, misalnya mengapa kita perlu menggunakan tenaga dengan bijak? Apakah itu adalah suatu hal yang mutlak untuk dilakukan? Soalan inilah yang akan membawa kita ke sebuah gagasan yang mungkin belum banyak terungkap. Dan salah satu cara untuk memahami jawapan dari soalan itu adalah mencari kaitan antara bijak menggunaka tenaga dan pemuliharaan alam (biodiversitas) di Indonesia.

Memilih berjalan kaki ketika pergi jarak dekat, dengan menggunakan basikal untuk pergi ke tempat kerja, mematikan lampu ketika tidak digunakan, menggunakan tenaga lain sesuai keperluan, dan mereka bentuk bangunan yang hemat sumber elektrik, semuanya merupakan usaha untuk menjimatkan atau menyekat. Manusia secara alami tidak akan pernah merasa cukup, contohnya jika sudah punya motor maka pasti ingin punya kereta, dan tentunya tenaga yang digunakan akan semakin besar. Rumah juga seperti itu, setiap punya wang pasti ingin punya rumah yang besar, dan tentu ini juga memerlukan tenaga lebih besar.

Jika kita membahas bahan bakar kenderaan, elektrik, gas dan sebagainya, sebenarnya itu hanya sebahagian kecil dari keperluan tenaga kita. Keperluan tenaga boleh dibahagikan kepada yang langsung, seperti bahan bakar motor, dan tidak langsung seperti saat kita memakai barang hasil pengeluaran kilang. Sebagai contoh, ketika kita menggunakan sebuah buku, tentu kita juga harus ingat bahawa pengeluaran buku tidak memerlukan bahan bakar mesin-mesin kilang yang sedikit.

Hal itu juga berlaku pada barang-barang lain, semakin rumit dan lama proses pembuatan, barang tersebut ternyata mempunyai keperluan tenaga yang besar. Dan kita, manusia yang menggunakannya pun secara tidak langsung telah ikut menggunakan tenaga yang besar pula.

Sedikit penjelasan di atas sekurang-kurangnya memberikan gambaran betapa besarnya keperluan manusia akan tenaga, apatah lagi di era industrialisasi seperti sekarang ini. Nah, setelah memahami hal tersebut, selanjutnya kita juga perlu faham bahawa penggunaan tenaga sangat mempengaruhi kelangsungan kehidupan alam, baik dari proses pengambilan atau sisa-sisa penggunaannya.

Berbagai macam bahan bakar merupakan contoh yang baik untuk menjawab soalan utama tulisan ini. Selain memang bahan bakar, seperti bahan bakar fosil ataupun bahan bakar nabati, merupakan sumber tenaga yang banyak digunakan manusia, ternyata proses pengeluaran pun sangat mempengaruhi alam, dalam hal ini alam Indonesia dengan biodiversitas yang ada di dalamnya.

Sebagaimana kita tahu, perlombongan bahan bakar fosil memerlukan destruksi kawasan yang tidak sedikit. Hal tersebut belum ditambah dengan adanya sisa yang dihasilkan. Kadang-kadang juga berlaku kemalangan yang tidak boleh dielakkan seperti kebocoran lumpur di Sidoarjo, Jatim, yang saat ini diketahui telah mencemari sungai. Tentu hal ini membahayakan kehidupan yang ada di dalamnya.

 
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: